Sabtu, 20 Juni 2015

El Nino modoki dan peluang dampaknya bagi wilayah Indonesia

Akhir-akhir ini diberitakan di media massa akan adanya kemungkinan terjadinya El Nino modoki di samudra Pasifik. El Nino jenis ini berbeda dengan El Nino yang biasa disebut (El Nino konvensional) karena letak anomali pemanasan permukaan laut Pasifik tropis terjadi khususnya di Pasifik tengah ekuator dimana di sisi timur dan baratnya mengalami anomali pendinginan. Ini tentu saja akan menjadi wilayah dimana perawanan di Pasifik tengah ekuator meningkat sementara di sebelah timur dan baratnya akan menjadi wilayah yang kurang aktivitas konvektifnya. Sirkulasi Walker yang berarah zonal akan terpecah menjadi dua yakni bergerak ke barat dan ke timur di troposfer atas. Dampak yang mungkin terjadi dengan kejadian ini khususnya untuk wilayah Indonesia adalah berkurangnya aktivitas hujan. Apalagi hal ini didukung oleh fakta bahwa suhu permukaan laut wilayah perairan Indonesia dan sekitarnya mendingin. Penelitian tentang hal ini seharusnya didorong dan mendapat dukungan dari pemerintah mengingat penelitian-penelitian sejenis seringkali dilakukan oleh para peneliti luar negeri yang pemahaman tentang pola cuaca dan iklim di Indonesia lebih banyak kita kuasai. BMKG, LAPAN, perguruan-perguruan tinggi yang terkait dengan penelitian cuaca, musim dan iklim harus bahu membahu untuk mengungkapkan rahasia alam ini agar masyarakat khususnya Indonesia memperoleh manfaat sebesar-besarnya dari karunia Illahi ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar