Jumat, 03 September 2010

Kalau wakil rakyat sudah lupa keadaan rakyat yang diwakilinya ...

 Bagaimana mungkin, rakyat yang makin megap-megap menjalani hidup ini disuguhi angka yang fantastis (1,2 trilyun rupiah) hanya untuk membangun sebuah gedung yang digunakan untuk kantor wakil-wakilnya yang (katanya) terhormat itu. Sungguh memilukan. Apalagi katanya fasilitas yang disediakan memungkinkan anggota DPR makin malas-malasan memperjuangkan kesejahteraan rakyat. Yang lebih banyak diurus adalah justru kesejahteraan pribadi wakil-wakil rakyat tsb. Tunjangan ini itu diberikan dalam jumlah yang tak terbatas, saking banyaknya. Entah apa jadinya bila wakil rakyat makin sibuk mensejahterakan diri dan pura-pura memperjuangkan aspirasi rakyat ... Menyakitkan sekali apabila seorang pejabat BURT DPR sampai menyatakan bahwa pembangunan gedung DPR tsb tidak ada hubungannya dengan kemiskinan rakyat. Menyedihkan sekali bila uang negara dihambur-hamburkan hanya untuk memenuhi tuntutan peningkatan kenyamanan wakil rakyat. Uang negara hendaknya digunakan sebesar-besar kemakmuran rakyat, seperti amanat UUD 45. Masihkah ada wakil rakyat yang benar-benar berjuang untuk rakyat? Ataukah rakyat akan makin banyak disuguhi "perwakilan kesejahteraan" oleh wakil-wakil rakyatnya? Aku pesimis rakyat akan makin makmur. PDB mungkin meningkat tapi kesenjangan juga akan makin meningkat  ... keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia hanya akan tinggal harapan dan cita-cita yang tidak pernah membumi ... tergantung di awang-awang.
 Kalau kita baca  kronologi rencana pembangunan gedung DPR 
ini mungkin nampak rasional, tapi apakah mencerminkan rasa keadilan bagi rakyat Indonesia? Saya sangat meragukannya! Wakil rakyat makin ingin ditingkatkan kenyamanann hidupnya sedangkan masyarakat yang diwakilinya tidak banyak dipikirkan kesejahteraan hidupnya. Tidak bisakah kita menghemat anggaran belanja? Tidak bisakah kita menggunakan anggaran tsb untuk meningkatkan layanan pendidikan, kesehatan, sarana prasarana jalan, jembatan, saluran irigasi dan drainase yang nyata-nyata untuk kemakmuran rakyat? Wahai para wakil rakyat ...berpikirlah dan asahlah rasa kalian agar kalian menjadi manusia Indonesia yang seutuhnya.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar